Small Note – Budiawan Hutasoit
Mereka yang memberi banyak akan memperoleh banyak, baik secara emosional, fisik, mental dan spiritual

The Secret, Motivator yang Tidak Mendidik

The Secret, Selayang Pandang

Ada baiknya kita membahas isi buku The Secret secara garis besar, sebagai permulaan artikel ini.

The Secret berkata bahwa kekuatan yang paling kuat dan paling berpengaruh di dunia ini adalah daya gravitasi, alias gaya tarik menarik. Gaya ini bisa kita kendalikan dengan menggunakan pikiran kita, dengan selalu mengharap, dengan selalu memikirkan sesuatu hingga suatu hal yang kita pikirkan itu datang sendiri dan tertarik kepada kita. Singkat kata tetap aja berharap nanti juga datang sendiri! tak secara eksplisit dikatakan, namun jelas mengandung arti bahwa The Secret tidak mengkui kehadiran Yang Ilahi, yang kita kenal sebagai Tuhan, dalam setiap langkah hidup kita. Yang ada hanyalah “gaya tarik itu”. Juga secara implisit dikatakan bahwa tak dibutuhkan kerja keras untuk mendapatkan sesuatu, yang dibutuhkan hanyalah pengharapan.

Kedua, dari pengertian pribadi saya tentang The Secret itu, perkenankan saya untuk menyatakan argumen saya, yang akan memperkuat pernyataan saya pada judul di atas.

Dalam hidup ada tiga hal penting yang mesti kita perhatikan agar kehidupan kita seimbang antara kehidupan rohani dan kehidupan jasmani.

Yaitu Iman, Harapan, dan Kasih.

Iman, disinilah Tuhan nyata dan sangat berperan dalam hidup kita, disinilah kita mengajak Tuhan untuk hadir dalam segala peristiwa hidup kita, disinilah letak dialog kita dengan Tuhan pencipta kita. Tuhan menyatakan dirinya kepada manusia, dan manusia menanggapinya dalam rupa iman. Wujud iman bisa bermacam-macam dalam kegiatan rohani menurut ajaran agama yang dipercayai tiap pribadi.

Harapan, hampir mirip dengan yang ditawarkan oleh The Secret bahwa untuk mendapatkan sesuatu seseorang harus yakin dan terus berharap, namun bedanya keyakinan itu harus berdasarkan pada keimanan akan Tuhan. Maksudnya seseorang harus berharap pada Tuhan untuk mendapatkan sesuatu, jangan berharap pada hal lain, misalnya pada benda, atau pada semesta, seperti yang banyak disebut oleh The Secret.

Kasih, layaknya empat sehat lima sempurna, iman, dan harapan belum lengkap jika tidak dilengkapi dengan kasih yang tampak dalam perbuatan. Selain dengan beriman, dan berharap pada Tuhan, kita wajib untuk bertindak aktif untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan. Mungkin dengan kerja keras, mungkin dengan memperhatikan sesama yang menderita, atau
mungkin dengan hal lain.
Ingatlah Tuhan memberikan sesuatu dengan cuma-Cuma asal manusia mau berusaha. Kalau Allah seorang penderma yang melihat seorang pengangguran di pinggir pantai, ia tidak memberikan ikan untuk bertahan hidup, tapi ia memberikan pancing dan jaring. Ia memberikan modal pada kita bukan hasil.

Walaupun di halaman 42 The Secret membahas mengenai cinta, menurut saya cinta di sana terkesan adalah cinta yang pasif, cinta hanya sebagai kekuatan, cinta tidak dipergunakan sebagai perbuatan, cinta hanya dalam tataran pemikiran, bukan sebagai aksi nyata bahwa seseorang sungguh punya cinta pada sesuatu.

Walaupun di halaman 51 The Secret menyebut bahwa, “proses penciptaan yang digunakan dalam rahasia ini, yang diambil dari Perjanjian Baru di Alkitab…”, saya merasa tetap saja, ia tak menyinggung Tuhan dan pekerjaan Tuhan dalam hidup kita. Tidak sama sekali bernafaskan Kristiani, dan Alkitab hanya dijadikan sebagai buku bacaan biasa yang dijadikan sebagai acuan, bukan sebagai sebuah refleksi iman.

Kesimpulan

Dari sana dapat kita simpulkan bahwa, The Secret secara tersamar telah menghilangkan dua unsur penting dalam hidup manusia, yaitu iman, dan kasih. Ia melupakan sama sekali peran Tuhan sebagai Sang Pencipta dan sebagai pembimbing kita. Tak pernah sedikitpun The Secret menyinggung Tuhan, atau peran agama. Ia menggantikan posisi Tuhan dengan Semesta dengan huruf S besar. The Secret tampak sebagai pencampuran ajaran-ajaran filsafat tentang “monadologi” dari Leibniz, ajaran tentang “gravitasi” menurut Newton, ajaran
Plato tentang “ide”, ajaran Empedokles tentang “yang sama mengenal yang sama”, dan pemikiran filsafat lainnya. Ia juga mencampurkan ajaran-ajaran kebijaksanaan dari timur, dari guru-guru kebijaksanaan, dari dari guru-guru spiritual, yang katanya modern namun mengajarkan “rahasia-rahasia” klasik. The Secret adalah sebuah ajaran yang mencampuradukkan berbagai pemikiran filsafat dan berbagai ajaran kebijaksanaan, namun tidak sekalipun mengakui peran Tuhan dalam hidup.

Penutup

Yang terpenting yang ingin saya sampaikan disini adalah bahwa The Secret tidak mengajak kita untuk berkembang dan tidak mendidik kita, untuk maju dalam iman (karena memang bukan buku bacaan rohani), dan perbuatan (seperti layaknya buku motivator lain). Tetapi saya mengakui jika The Secret memang mengajak kita untuk maju dan berkembang dalam hal pikiran, dengan mengajak kita untuk selalu berfikir positif.

Saya lebih setuju dengan perkataan Stephen Covey dalam 7 Habit of Highly Effective People, bahwa tak ada jalan pintas menuju kesuksesan, tak ada jalan pintas menuju keberhasilan, tak ada jalan pintas menuju kebahagiaan, tak ada jalan pintas menuju kekayaan, tak ada jalan pintas menuju kesehatan. Semua kenikmatan dalam hidup harus dimulai dari hal yang sederhana, harus dengan proses, didukung dengan kerja keras, dan pengharapan pada Tuhan, dan tak lupa adalah kehidupan yang teratur dengan kasih terhadap sesama.

 

Oleh: Emanuel Triadmojo Suryokusumo (Mahasiswa STF Driyarkara-Jakarta)

Boleh disebarluaskan dengan tetap mencantumkan nama penulis sebagai pertanggungjawaban terhadap isi

No Responses to “The Secret, Motivator yang Tidak Mendidik”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: