Small Note – Budiawan Hutasoit
Mereka yang memberi banyak akan memperoleh banyak, baik secara emosional, fisik, mental dan spiritual

Jangan Jadi Korban Law of Attraction!

Tulisan ini sengaja saya rilis, berkaitan dengan mulai berkembangnya berita atau kabar tentang korban-korban yang berjatuhan dan dianggap sebagai tumbal dari LoA (Law of Attraction).

Lebih dari itu, saya sendiri adalah seorang pembicara yang termasuk sering menyajikan seminar bertemakan Law of Attraction, dan tentunya tidak ingin "makan korban".

Tumbal, maksudnya adalah orang-orang yang "karena" menonton The Secret atau mendalami Law of Attraction, malah jadi tukang melamun dan terjauhkan dari action. Melamun dan melamun, dan saat ditanya mereka mungkin menjawab, "Saya sedang me-LoA sesuatu nih…". Gawatkan?

Atas berjatuhannya korban-korban ini, ada sebagian orang yang langsung mempertanyakan Law of Attraction, dan ada pula yang menilai bahwa pembelajarnyalah yang "salah ngelmu". Saya mungkin lebih memposisikan diri pada bagian yang kedua. Mudah-mudahan, bukan saya sendiri yang malah "salah ngelmu".

Beberapa ikon universal terpenting dalam konsep Law of Attraction adalah tentang sabar, ikhlas, dan syukur. Tiga konsep ini memegang peranan penting dalam proses "meminta" atau "asking" yang digaungkan besar-besaran oleh Law of Attraction. The universe is your catalog. Just ask. Sangat mungkin, dua kalimat terakhir itulah yang menjadi "biang kerok" dan menciptakan korban, yaitu orang-orang yang justru menjadi lebih pasif, no action, thinking only, talk only, nge-LoA doang, gara-gara mendalami Law of Attraction.

Sabar, ikhlas, dan syukur melekat pada dua kelompok situasi, kelompok situasi yang pertama berkaitan dengan hal-hal yang given, dan kelompok situasi yang kedua terkait dengan action.

Cacat bawaan lahir, musibah atau bencana, dan menjadi korban sebuah peristiwa, bisa jadi masuk pada kelompok situasi yang pertama. Begitu pula jika kita terlahir kaya, punya wajah cantik atau tampan, menjadi keturunan raja yang berkuasa, tiba-tiba mendapatkan hadiah undian, atau mendapatkan durian runtuh. Istilah kata, sudah dari sononya.

Sepanjang sisa tulisan ini, kita belajar bersama tentang situasi kedua, yaitu situasi yang tidak dari sononya alias apa-apa yang memang menjadi wilayah "kekuasaan manusia" dalam batas-batas kemanusiaan kita. Sebagian kecil dari "kekuasaan" itu, adalah segala kesuksesan duniawi kita. Kebahagiaan yang non fisik, pekerjaan yang memberi hasil besar, bisnis yang maju dan berkembang, uang yang banyak, tanah di mana-mana, mobil idaman, dan sebagainya.

*Sabar*

Sabar adalah fenomena action. Dari mana juntrungannya seseorang bisa bersabar, jika ia tidak melakukan apapun? Apa yang mau disabarin? Seseorang yang no action tidak berhak atas sabar. Dalam literatur manapun, kita akan menemukan bahwa sabar selalu dikaitkan dengan action.

Sabar adalah fenomena hati yang tidak begitu saja muncul melainkan berkaitan dengan tindakan. Kita bekerja maksimal atau optimal, hasilnya belum memuaskan, kita musti sabar. Kita berhak untuk sabar karena kita sudah take action. Apakah jika kita sudah merasa bersabar, maka kemudian kita diam? Jika jawaban kita "ya", maka kita tidak berhak untuk sabar. Sabar hanya diperuntukkan bagi mereka yang terus bergerak. Sabar tidak berlaku untuk orang yang hanya diam.

*Ikhlas*

Ikhlas adalah fenomena action. Kita berupaya maksimal atau optimal, kemudian berhasil, dan tiba-tiba itu semua terenggut dari diri kita. Kita diminta untuk ikhlas karena semuanya cuma titipan. Ikhlas kita, terkait dengan action. Dalam hal ini kita memang berhak untuk ikhlas. Apa yang bisa kita ikhlaskan jika kita tidak melakukan apa-apa dan tidak mengalami apa-apa yang menjadi hasil tindakan kita? Kita tetap berhak untuk ikhlas, jika kita tetap bergerak. No action, kita tak berhak merasa ikhlas. Aneh sekali, jika kita mengikhlaskan sesuatu, dan kemudian tidak action untuk sesuatu yang lebih baik.

*Syukur*

"Syukur Alhamdulillah Pak Sopa, outlet saya sudah bertambah tujuh buah di seluruh Jakarta." Jatuh dari langit? Tidak, karena itu semua tercipta dari action. Outlet pertama, outlet kedua, dan seterusnya sampai outlet ketujuh, semuanya adalah action. Dalam progress seperti itulah syukur berlaku. Jika kita menambah satu saja outlet busana kita di Jakarta, jelas-jelas itu adalah bentuk rasa syukur kita. Rasa-rasanya, sulit sekali membayangkan bahwa kita melakukan itu karena terpaksa atau karena menderita. Jika itu terjadi, maka outlet kedua hanya tercipta karena keinginan untuk survive. Hanya untuk itukah kita berbisnis? Hanya untuk sekedar survive? Rasa syukur kita, menciptakan action. Bahkan, positive action.

"Alhamdulillah, tahun 2008 ini akan ada banyak Power Workshop E.D.A.N. di gelar di mana-mana." Jika saya hanya ngendon di Jakarta saja, maka Power Workshop E.D.A.N. juga hanya akan ada di Jakarta saja, karena kebetulan trainernya baru saya doang. Rasa syukur saya (Alhamdulillah…), mendorong saya makin giat menambah jadwal gelaran Power Workshop E.D.A.N. di mana-mana.

Syukur menciptakan action.

Jika Power Workshop E.D.A.N. masih sedikit peminatnya, saya diminta *ikhlas, sabar… dan tidak tinggal diam*. Saya akan melakukan sesuatu untuk merubah keadaan itu.

Sabar dan ikhlas menciptakan action.

Jika saya hanya diam, sabar dan ikhlas saya tidak ada artinya. Itu konyol namanya. Sabar, ikhlas, dan syukur adalah fenomena action. Action menciptakan sabar, ikhlas, dan syukur. Ketiganya, menciptakan action lanjutan. Tidak ada tempat untuk hanya sekedar melamun.

Ada pendekatan yang lebih mudah untuk memahami semua ini. Awalnya, Law of Attraction berkaitan dengan cara kerja pikiran dalam menarik berbagai hal yang diharapkan. Pikiran itu kemudian akan terkait dengan perasaan, termasuk di dalamnya sabar, syukur, dan ikhlas. Diketahui, modal utama manusia untuk sukses adalah akal dan badan. Mind and body kata orang. Sementara itu, Law of Attraction lebih banyak berfokus pada fenomena pikiran. Dari sini kita bisa memahami bahwa peran Law of Attraction barulah *setengah saja* dalam menciptakan kesuksesan kita. Setengahnya lagi, adalah badan kita alias action.

Law of Attraction adalah tentang pikiran. Artinya, ia tidak lepas dari paradigma akal yang fungsinya adalah menimbang dan memilih. Dan bicara tentang akal, maka pertanyaannya menjadi jauh lebih sederhana sekarang; masuk akalkah jika kita menginginkan sesuatu, kemudian badan kita tinggal diam dan bersiap menerima saja?

Law of Attraction, tidak hanya menarik apa yang kita inginkan. Sesuai konteks mind-body, pikiran kita mestinya juga *menarik tubuh* untuk bergerak mengejar keinginan. Jika tidak demikian, untuk apa diciptakan badan? Jika kita mau mengembalikan semua itu kepada konsep keyakinan beragama, maka semua itu bahkan tidak lagi hanya menjadi fenomena perasaan belaka. Itu semua, adalah tentang akhlak alias sikap dan perilaku. Maka, semua itu akan menjadi begini: *Sabar itu disabar-sabarin; Ikhlas itu diikhlas-ikhlasin; dan Syukur itu disyukur-syukurin.*

Tidakkah kini kita bisa melihat dengan lebih jelas, bahwa itu semua terselip di antara action?

Boleh belajar Law of Attraction, tapi jangan jadi no action.

Semoga bermanfaat.

*Ikhwan Sopa* Trainer E.D.A.N. +62 21 70096855 QA Communication *School of Motivational Communication* http://milis-bicara.blogspot.com

No Responses to “Jangan Jadi Korban Law of Attraction!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: